Info Dokter - Medicastore.com/asma
asma
asma karena pekerjaan
 
asma  
 
   
 
   
Artikel Asma
  Gejala dan Diagnosa Asma
  Penyebab dan Faktor Pencetus Asma
  Pengobatan Asma
  Pencegahan Asma
  Hidup Bersama Asma
Artikel Asma
  Tes Alergi
  Apel Dapat Mencegah Asma dan Alergi
  Kemajuan Obat Asma
Artikel Asma
  Tangani dengan Tepat Alergi anda
  Apakah Asma Anda Sudah Terkontrol
Tanya Jawab
 
Artikel Asma
Prof. Dr. dr. Heru Sundaru, Sp.PD, KAI
Prof. Dr. dr. Heru Sundaru, Sp.PD, KAI
Prof Heru merupakan lulusan FKUI tahun 1969 dan lulusan spesialis Ilmu Penyakit Dalam FKUI tahun 1975.

Bagi anda yang ingin produknya ditampilkan di detail kesehatan asma ini dapat menghubungi bagian marketing  di +6221 739 7069 atau melalui email : marketing@medicastore.com
   tanya jawab dengan ahli penyakit asma

Prof. DR. Dr. Heru Sundaru, Sp.PD, KAI merupakan ahlinya di bidang penyakit asma. Hal ini dibuktikan dengan disertasinya yang berkaitan dengan asma di Indonesia dan pidatonya mengenai kontrol asma pada upacara pengukuhannya sebagai Guru Besar Tetap dalam bidang Ilmu Penyakit Dalam pada Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia pada bulan Januari 2007 lalu.


Di sela-sela kesibukannya sebelum menguji seorang dokter, Prof. Heru mau meluangkan waktunya untuk wawancara dengan medicastore.com di kantornya di Divisi Alergi dan Imunologi Klinik FKUI/RSCM. Prof Heru bahkan memberikan bukunya yang berjudul “Asma, Apa dan Bagaimana Pengobatannya?”


- Bagaimana terjadinya asma? -

Asma terjadi kalau ada faktor keturunan dan lingkungan. Keturunan disebabkan gen dan gen penyakit asma itu jumlahnya ratusan, sehingga gen penyebab asma sampai sekarang belum diketahui dengan pasti. Penyakit asma bukan karena satu faktor tapi banyak faktor yang diatur oleh gen.


- Apakah asma penyakit yang menular? -

Karena dalam keluarga dijumpai lebih dari seorang yang menderita asma, penyakit ini sering disangka penyakit menular. Asma bukan penyakit menular tapi penyakit keturunan. Tidak heran jika ibunya asma anaknya asma.

Namun, untuk mengetahui apakah asma yang diderita merupakan faktor keturunan itu sulit. Biasanya ketahuan faktor keturunan dari wawancara dengan penderita yaitu sebanyak 31%. Tapi ingat bahwa asma tidak akan terjadi jika faktor lingkungannya tidak mendukung.

Penderita asma, belum tentu anaknya juga terkena asma. Jika anaknya dititipkan kepada orang lain yang lingkungannya berbeda, maka anaknya bisa tidak kena asma karena lingkungan dari kecil berpengaruh.

Di Indonesia jarang yang asma, anak-anak di Indonesia lebih sedikit yang asma dibandingkan di Australia, karena Australia (Inggris & Irlandia) paling tinggi di dunia karena pertama disebabkan oleh keturunan, yang kedua lingkungannya.


- Apakah yang menyebabkan terjadinya asma? -

Asma banyak terjadi justru pada lingkungan yang bersih, ini yang disebut dengan hygiene theory. Sistem imunitas tidak terangsang karena tidak ada bakteri, jarang mendapat stimulasi, pemberian antibiotik, sangat bersih.

Sistem imunitas dibagi 2 yaitu TH1 dan TH2, dimana TH2 berkaitan dengan asma, dalam kehidupan sehari-hari bekerja seimbang. Ketika kena bakteri pada saat bayi sampai kurang 1 tahun seperti TBC, infeksi lain, kotor maka TH1 lebih dirangsang. Sebaliknya, TH2 yang tinggi cenderung menjadi alergi dan asma.

Orang yang hidup di peternakan, sejak bayi sudah terekspose kotoran sapi dll, sehingga lebih kuat terhadap alergi meskipun rentan terhadap infeksi. Di Indonesia banyak yang penderita TBC, tapi jumlah penderita asma lebih kecil. Makin higienis, pendapatan bagus, penggunaan karpet, maka lebih banyak yang kena asma.

Kasus asma pada anak di Indonesia sedikit lebih tinggi dibandingkan pada dewasa. Kemudian akan hilang sebagian, dan akan muncul lagi setelah dewasa karena perjalanan alamiah.


- Benarkah mitos antibiotik dapat mencetuskan asma? -

Dulu antibiotik disebut mencetuskan asma tapi akhir-akhir ini dibantah, justu karena asma diberi antibiotik (misal pada kasus influenza di Indonesia) seolah-olah menimbulkan asma, memicu asma.


- Bagaimana mengetahui alergen penyebab alergi? -

Untuk mengetahui alergen penyebab alergi dapat dilakukan tes alergi. Tes alergi ini dilakukan oleh dokter,dengan tujuan untuk mengetahui apakah penderita sensitif terhadap alergen tertentu. Jika hasilnya positif, perlu ditanyakan kepada orangnya apakah benar sensitif terhadap alergen tersebut. Tes alergi ini tidak menyakitkan dan biayanya sekitar Rp 350.000,-


- Bagaimana cara menangani serangan asma? -

Pertama kenali serangan asma dahulu, bagaimana serangannya? Apakah tiba-tiba dada terasa sesak, mengi, batuk, biasanya ringan kemudian menjadi berat, inilah yang disebut dengan serangan asma.

Pengobatan berbeda tergantung beratnya, biasanya obat semprot lebih cepat. Obat golongan Beta-2 Agonis dan steroid lebih kuat. Sebaiknya gunakan obat semprot karena lebih aman. Obat yang diminum biasanya untuk pemeliharaan jangka panjang.

Untuk asma ringan cukup gunakan obat semprot golongan fentolin, bricasma, berotec (Beta-2 Agonis) kalau perlu, sedangkan asma persisten ringan harus minum obat bertahun-tahun setiap hari, meskipun tidak ada serangan seperti orang darah tinggi/diabetes (untuk maintenance) karena penyebabnya tidak ketahui.


- Asma, bisa sembuh atau problem seumur hidup? -

Asma tidak bisa sembuh, gejalanya saja yang bisa hilang dengan obat-obatan. Asma yang terkontrol bebas gejala, sehingga penderita bisa bebas beraktivitas seperti berenang, bekerja dan lain-lain.


- Adakah kiat-kiat untuk mengontrol penyakit asma? -

Kiat untuk mengontrol asma dimana asma bukannya sembuh tapi terkontrol yaitu:

  1. Kenali asma anda (jenis yang mana, ringan, dll)
  2. Kenali pencetusnya, jika emosi maka atasi emosi, jika virus influenza maka perlu divaksinasi, jika obat maka hindari obat tersebut, jika makanan maka hindari makanan tersebut, jika debu rumah maka hindari debu rumah.
  3. Kenali obat-obatan yang dipakai secara benar. Pakai obat yang disuruh dokter secara benar. Pastikan obat benar dan dosis benar.
  4. Kontrol ke dokter jangan hanya lagi sesak, seperti servis mobil jangan tunggu rusak baru ke bengkel, lakukan perawatan terhadap badan sendiri.
  5. Siapkan obat emergency untuk serangan di tengah malam.
Total Hit : 
Warning: fopen(hits6.txt) [function.fopen]: failed to open stream: Permission denied in /home/mdc/domains/medicastore.com/public_html/asma/Tanya_Jawab_dengan_Ahli_Asma.php on line 63

Warning: fwrite() expects parameter 1 to be resource, boolean given in /home/mdc/domains/medicastore.com/public_html/asma/Tanya_Jawab_dengan_Ahli_Asma.php on line 64

Warning: fclose() expects parameter 1 to be resource, boolean given in /home/mdc/domains/medicastore.com/public_html/asma/Tanya_Jawab_dengan_Ahli_Asma.php on line 65
201
 
 
   
 
   
 
 
  designed & developed by medicastore.com