nothing
Mieloma Multipel (multiple myeloma) - medicastore.com
nothing
Medicastore
Mieloma Multipel (Multiple Myeloma)

Mieloma_Multipel_(Multiple_Myeloma).jpg

Sumber : http://www.medicinenet.com

 
DEFINISI

Mieloma Multipel adalah suatu jenis kanker sel plasma yang paling sering terjadi.

Sel plasma merupakan jenis sel darah putih yang membentuk antibodi, yang bekerja bersama sistem imunitas tubuh lainnya untuk melindungi tubuh dari infeksi dan substansi berbahaya lainnya. Setiap jenis sel plasma membentuk antibodi yang berbeda.

Picture of normal plasma cells that help protect the body from germs and other harmful substances.

Pada kanker, sel-sel baru terus dibentuk meskipun tidak dibutuhkan, dan sel-sel yang tua atau rusak tidak dihancurkan seperti seharusnya. Sel-sel yang berlebihan ini membentuk jaringan massa yang disebut tumor.

Mieloma dimulai ketuka sel plasma menjadi abnormal. Sel plasma terus membelah membentuk sel-sel baru yang juga abnormal (disebut sel mieloma). Sel mieloma akan terkumpul di sumsum tulang dan menghancurkan bagian utuh dari tulang. Ketika sel-sel mieloma telah menyebar dan mengenai beberapa tulang maka disebut mieloma multipel. Penyakit ini juga dapat merusak jaringan dan organ, seperti ginjal.

Sel-sel mieloma membentuk antibodi abnormal yang disebut protein M. Protein ini dapat terkumpul di darah, air kemih dan juga organ. 

Mieloma multipel dapat terjadi pada pria dan wanita, dan biasanya ditemukan pada usia diatas 40 tahun.

Tumor sel plasma (plasmasitoma) paling banyak ditemukan di tulang panggul, tulang belakang, tulang rusuk dan tulang tengkorak. Kadang plasmasitoma juga ditemukan di daerah selain tulang, seperti paru-paru dan organ reproduksi.

Sel plasma yang abnormal hampir selalu menghasilkan sejumlah besar antibodi yang abnormal dan mengurangi pembentukan antobodi yang normal. Sebagai akibatnya, penderita lebih mudah terkena infeksi.

Pecahan dari antibodi yang abnormal seringkali terkumpul di ginjal, menyebabkan kerusakan dan kadang menyebabkan gagal ginjal. Endapan dari pecahan antibodi di dalam ginjal atau organ lainnya bisa menyebabkan amiloidosis. Pecahan antibodi abnormal di dalam air kemih disebut protein Bence-Jones.

PENYEBAB

Penyebab pasti terjadinya mieloma multipel belum diketahui. Namun demikian, berdasarkan penelitian terdapat beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan kemungkinan seseorang untuk terkena mieloma multiple : 

  • Usia diatas 65 tahun. Semakin tua umur seseorang maka akan meningkatkan kemungkinan untuk terjadinya mieloma multiple. Kebanyakan penderita mieloma didiagnosa setelah usia 65 tahun. Penyakit ini jarang ditemukan pada usia kurang dari 35 tahun.
  • Ras. Angka kejadian mieloma multiple paling tinggi pada ras African American, dan paling rendah pada Asian American.
  • Laki-laki. Penderita mieloma laki-laki lebih banyak daripada penderita perempuan setiap tahunnya.
  • Riwayat terjadinya monoclonal gammopathy of undetermined significance (MGUS). MGUS merupakan bentuk jinak dimana sel plasma yang abnormal membentuk protein M. Biasanya penyakit ini tidak bergejala, namun ditemukan kadar protein M yang abnormal di dalam darah. Terkadang, beberapa penderita MGUS berkembang menjadi keganasan, seperti mieloma multipel. Tidak ada pengobatan untuk MGUS. Tetapi penderita MGUS perlu memeriksakan diri dan kadar protein M secara teratur.
  • Riwayat keluarga yang terkena mieloma multipel. Kemungkinan terjadinya mieloma multipel lebih tinggi jika terdapat riwayat penyakit tersebut di dalam keluarga.
  • Faktor-faktor lain seperti paparan radiasi, zat, atau infeksi virus tertentu
Namun demikian, jika seseorang memiliki satu atau lebih faktor risiko tidak berarti ia akan terkena mieloma multipel. Kebanyakan orang-orang yang memiliki beberapa faktor risiko tidak berkembang menjadi kanker. 
GEJALA

Mieloma multipel seringkali menyebabkan nyeri tulang (terutama pada tulang belakang atau tulang rusuk) dan pengeroposan tulang sehingga tulang mudah patah.

Sumber : http://trialx.com

Nyeri tulang biasanya merupakan gejala awal yang dialami penderita. Tetapi terkadang penyakit ini baru terdiagnosis setelah penderita mengalami:
- Anemia, karena sel plasma menggeser sel-sel normal yang menghasilkan sel darah merah di sumsum tulang
- Infeksi bakteri berulang, karena antibodi yang abnormal tidak efektif melawan infeksi
- Gagal ginjal, karena pecahan antibodi yang abnormal (protein Bence-Jones) merusak ginjal 

Kadang mieloma multipel mempengaruhi aliran darah ke kulit, jari tangan, jari kaki dan hidung karena terjadi pengentalan darah (sindroma hiperviskositas).
Berkurangnya aliran darah ke otak bisa menyebabkan gejala neurologis berupa kebingungan, gangguan penglihatan dan sakit kepala.

DIAGNOSA

Beberapa pemeriksaan darah dapat dilakukan untuk membantu mendiagnosa penyakit ini:

  1. Hitung jenis darah lengkap, untuk menemukan adanya anemia dan sel darah merah yang abnormal
  2. Laju endap sel darah merah (eritrosit) biasanya meningkat
  3. Kadar kalsium tinggi, karena perubahan dalam tulang menyebabkan kalsium masuk ke dalam aliran darah

Pemeriksaan yang penting untuk mendiagnosa penyakit ini adalah elektroforesis protein serum dan imunoelektroforesis, yaitu pemeriksaan darah untuk menemukan dan menentukan antibodi abnormal yang merupakan tanda khas dari mieloma multipel. Antibodi ini ditemukan pada sekitar 85% penderita.

Elektroforesis air kemih dan imunoelektroforesis bisa digunakan untuk menemukan adanya protein Bence-Jones, pada sekitar 30-40% penderita.
Rontgen seringkali menunjukkan adanya pengeroposan tulang (osteoporosis). 
Biopsi sumsum tulang menunjukkan sejumlah besar sel plasma yang abnormal tersusun dalam barisan dan kelompok; sel-sel tersebut juga tampak abnormal.

Sumber : http://renalfellow.blogspot.com

PENGOBATAN

Pengobatan mieloma multipel ditujukan untuk:
- mencegah atau mengurangi gejala dan komplikasi
- menghancurkan sel plasma yang abnormal
- memperlambat perkembangan penyakit

Pengobatan yang diberikan meliputi :

- Obat pereda nyeri (analgetik) yang kuat dan terapi penyinaran pada tulang yang terkena, untuk mengurangi nyeri tulang.

- Penderita harus tetap aktif. Tirah baring yang berkepanjangan bisa mempercepat terjadinya osteoporosis dan menyebabkan tulang mudah patah. Aktivitas yang dilakukan tidak boleh yang membebani, seperti lari atau mengangkat beban berat karena tulang yang rapuh.

- Antibiotika, diberikan pada penderita dengan tanda-tanda infeksi (demam, menggigil, daerah kemerahan di kulit).

- Minum air dalam jumlah cukup. Penderita yang memiliki protein Bence-Jones di dalam air kemihnya harus minum air yang cukup untuk mengencerkan air kemih dan mencegah dehidrasi, yang bisa menyebabkan terjadinya gagal ginjal.

- Tansfusi darah, diperlukan pada penderita dengan anemia berat. Erythropoietin (obat untuk merangsang pembentukan sel darah merah) dapat diberikan pada gangguan ginjal berat.

- Prednison dan difosfonat dapat diberikan pada penderita dengan kadar kalsium darah yang tinggi (untuk menurunkan kadar kalsium). 

Allopurinol diberikan kepada penderita yang memiliki kadar asam urat tinggi.

- Kemoterapi. Kemoterapi memperlambat perkembangan penyakit dengan membunuh sel plasma yang abnormal. Namun kemoterapi juga ikut membunuh sel yang normal, karena itu sel darah perlu dipantau dan dosis kemoterapi disesuaikan jika jumlah sel darah putih dan trombosit terlalu banyak berkurang. Obat kemoterapi yang paling sering digunakan adalah melfalan dan Cyclophosphamide. Kortikosteroid (misalnya (Prednison atau Dexamethasone) juga diberikan sebagai bagian dari kemoterapi. 

Pemberian kemoterapi dosis tinggi dengan kombinasi terapi penyinaran masih dalam penelitian. Pengobatan kombinasi ini sangat berat, sehingga sebelum pengobatan dilakukan, sel induk (stem cell) harus diangkat dari darah atau sumsum tulang penderita dan dikembalikan lagi setelah pengobatan selesai. Biasanya prosedur ini dilakukan pada penderita yang berusia dibawah 50 tahun.

Pada 60% penderita, kemoterapi dapat memperlambat perkembangan penyakit. Penderita yang memberikan respon terhadap kemoterapi bisa bertahan sampai 2-3 tahun setelah penyakitnya terdiagnosis.

Kadang penderita yang bertahan setelah menjalani kemoterapi, bisa menderita leukemia atau jaringan fibrosa (jaringan parut) di sumsum tulang. Komplikasi ini mungkin merupakan akibat dari kemoterapi dan seringkali menyebabkan anemia berat dan meningkatkan kerentanan penderita terhadap infeksi.

REFERENSI

- National Istitutes of Health, National Cancer Institute. Multiple Myeloma. 2008.

http://www.medicinenet.com/multiple_myeloma/article.htm

- Sundar Jagannath, et al. Multiple Myeloma and Other Plasma Cell Dyscrasias. 2011.

http://www.cancernetwork.com/cancer-management/myeloma/article/10165/1802756

Obat Terkait
 
Dokter Terkait
 
 
Artikel Terkait

Info Penyakit

Tumor Otak
Tumor Otak

Deskripsi : Tumor Otak Jinak (Benigna) adalah
Baca selengkapnya »

Epikondilitis Lateral (Tennis Elbow)
Epikondilitis Lateral (Tennis Elbow)

Deskripsi : Epikondilitis Lateral, atau disebut juga
Baca selengkapnya »

Tentang Produk

STAMINO CAPLET

Kaplet Salut Selaput 5 x 6's

DONEXAN SYRUP 120 ML

Sirup 120 ml.