nothing
Informasi lengkap Kemoterapi - medicastore.com
nothing
Medicastore
Kemoterapi

Kemoterapi.jpeg

Sumber : http://www.guardian.co.uk

 
DEFINISI

Kemoterapi merupakan suatu metode terapi yang menggunakan obat-obat untuk menghancurkan sel-sel kanker. Obat kemoterapi yang ideal adalah obat yang dapat menghancurkan sel-sel kanker tanpa menyebabkan kerusakan pada sel-sel tubuh yang normal. Namun, kebanyakan obat kemoterapi tidak terlalu selektif. Obat-obat kemoterapi dirancang untuk menimbulkan kerusakan yang lebih besar pada sel-sel kanker dibandingkan dengan sel-sel normal, khususnya dengan menggunakan obat-obat yang mempengaruhi kemampuan sel untuk tumbuh. Karakteristik sel-sel kanker adalah dapat tumbuh dengan cepat dan tidak terkendali. Namun, karena sel-sel tubuh yang normal juga dapat tumbuh, dan beberapa sel juga tumbuh dengan cukup cepat (misalnya sel-sel pada sumsum tulang dan sel-sel pada lapisan mulut dan usus), maka semua obat kemoterapi juga ikut mempengaruhi sel-sel tubuh yang normal dan menimbulkan efek samping.

Suatu pendekatan baru dilakukan untuk membatasi efek samping dan meningkatkan efektivitas kemoterapi, yaitu dengan menggunakan jenis obat yang dapat bekerja dengan cara menargetkan secara molekuler (moleculary targeted). Obat-obat ini membunuh sel-sel kanker dengan menyerang jalur dan proses tertentu yang penting untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan sel-sel kanker. Misalnya, sel-sel kanker memerlukan pembuluh darah untuk memberikan gizi dan oksigen. Beberapa obat bisa menghalangi pembentukan pembuluh darah ke sel-sel kanker atau mengganggu jalur utama yang mengatur pertumbuhan sel-sel kanker. Imatinib, obat pertama jenis ini, sangat efektif untuk leukemia mielositik kronis dan kanker-kanker tertentu pada saluran cerna. Erlotinib dan Gefitinib menargetkan reseptor-reseptor yang terdapat pada permukaan sel-sel kanker pada kanker paru bukan sel kecil. Obat-obat yang dapat menargetkan secara molekuler telah terbukti berguna dalam mengobati banyak kanker lain, termasuk kanker payudara dan kanker ginjal.

Tidak semua kanker memberi respon terhadap kemoterapi. Jenis kanker menentukan obat kemoterapi apa yang harus diberikan, dalam kombinasi seperti apa, dan berapa dosisnya. Kemoterapi dapat diberikan sebagai terapi tunggal atau terapi kombinasi, yaitu dengan terapi radiasi, pembedahan, atau keduanya.

Kemoterapi Dosis tinggi: Sebagai upaya untuk meningkatkan efek antitumor dari obat-obat kanker, maka dapat dilakukan peningkatan dosis obat dan pengurangan waktu jeda antar siklus terapi (kemoterapi dosis-padat). Kemoterapi dosis-padat, dengan periode jeda yang diperpendek, secara rutin telah dilakukan untuk pengobatan kanker payudara. Kemoterapi dosis tinggi seringkali digunakan untuk pengobatan kanker yang berulang setelah terapi dosis standar, terutama untuk mieloma, limfoma, dan leukemia. Namun, kemoterapi dosis tinggi bisa menyebabkan cedera pada sumsum tulang yang mengancam nyawa. Untuk itu, pemberian kemoterapi dosis tinggi biasanya dikombinasi dengan upaya untuk menyelamatkan sumsum tulang, yaitu dengan cara mengambil sel-sel sumsum tulang sebelum kemoterapi dan mengembalikannya lagi setelah kemoterapi selesai. Pada beberapa kasus, sel induk (stem cell) bisa diambil dari aliran darah, ketimbang diambil dari sumsum tulang, dan kemudian bisa diberikan lagi pada penderita setelah kemoterapi untuk mengembalikan fungsi sumsum tulang.

Efek Samping

Kemoterapi biasanya menyebabkan rasa mual, muntah, hilang nafsu makan, penurunan berat badan turun, kelelahan, dan rendahnya jumlah sel-sel darah yang menimbulkan terjadinya anemia dan peningkatan risiko terjadinya infeksi. Pada kemoterapi, penderita seringkali mengalami kerontokan rambut, tetapi efek samping lainnya bevariasi tergantung dari jenis obat yang digunakan.

  • Mual dan Muntah: gejala ini biasanya dapat dicegah atau diatasi dengan obat anti-muntah (antiemetik). Rasa mual juga dapat dikurangi dengan makan makanan dalam jumlah kecil dan menghindari makanan berserat tinggi, yang menghasilkan gas, atau makanan yang sangat panas atau sangat dingin.
  • Hitung sel-sel darah yang rendah (Sitopenia), yaitu kurangnya satu jenis atau lebih sel-sel darah, yang dapat terjadi akibat efek toksik obat-obat kemoterapi pada sumsum tulang (dimana sel-sel darah dibentuk). Misalnya, dapat terjadi jumlah sel-sel darah merah yang rendah (anemia), sel darah putih (neutropenia), atau trombosit (trombositopenia). Jika terjadi anemia yang sangat berat, maka dapat diberikan faktor-faktor pertumbuhan, seperti eritropoietin atau darbepoietin, untuk meningkatkan pembentukan sel-sel darah merah, atau dapat juga diberikan transfusi sel-sel darah merah. Jika terjadi trombositopenia berat, maka dapat diberikan transfusi trombosit untuk mengurangi risiko terjadinya perdarahan. Terjadinya neutropenia meningkatkan risiko terjadinya infeksi. Pada orang dengan neutropenia, jika mengalami demam lebih dari 38oC, maka perlu ditangani sebagai kasus gawat darurat. Penderita perlu diperiksa apakah terdapat infeksi dan mungkin diperlukan antibiotika, bahkan rawat inap di rumah sakit. Sel-sel darah putih jarang diberikan melalui transfusi, karena hanya dapat bertahan selama beberapa jam dan menimbulkan banyak efek samping. Untuk itu, dapat diberikan bahan tertentu, misalnya granulocyte-colony stimulating factor, untuk menstimulasi pembentukan sel-sel darah putih.
Efek samping lain yang sering terjadi : Banyak penderita yang mengalami peradangan atau bahkan luka pada membran mukosa, misalnya pada lapisan mukosa mulut. Luka pada mulut akan terasa nyeri sehingga bisa menyebabkan penderita sulit untuk makan. Berbagai larutan obat kumur dapat digunakan untuk mengurangi rasa tidak nyaman ini. Biasanya larutan obat yang digunakan mengandung antasida, antihistamin, dan obat anestesi lokal. Pada kasus yang jarang, penderita sampai memerlukan pemberian nutrisi melalui selang yang dimasukkan langsung ke lambung atau usus halus, atau melalui pembuluh darah. Berbagai obat juga dapat digunakan untuk mengatasi diare yang terjadi akibat terapi radiasi pada perut.

Kerusakan organ dan kanker lainnya : Terkadang obat kemoterapi dapat menyebabkan kerusakan pada organ-organ tubuh lainnya, seperti paru-paru, jantung, atau hati. Misalnya anthracycline dapat menyebabkan kerusakan pada jantung ketika diberikan pada dosis total yang tinggi.

Penderita yang mendapatkan kemoterapi, khususnya alkylating agent, bisa mengalami peningkatan risiko terjadinya leukemia beberapa tahun kemudian setelah terapi diberikan. Beberapa obat kemoterapi, terutama senyawa alkil alkylating agent, menyebabkan infertilitas pada beberapa wanita dan kebanyakan pria yang mendapatkan terapi ini.

Obat Kemoterapi
Contoh
Cara Kerja
Efek Samping
Alkylating Agent
Cyclophosphamide
Chlorambucil
Melphalan
Membentuk ikatan kimia dengan DNA, menyebabkan kerusakan pada DNA dan kelainan replikasi DNA Menekan sumsum tulang
Luka pada lapisan lambung
Rambut rontok
Dapat mengurangi kesuburan
Menekan sistem kekebalan tubuh
Dapat menyebabkan leukemia
Antimetabolit

Methotrexate
Cytarabine
Fludarabine
6-Mercaptopurine
5-Fluorouracil

Menghambat sintesis DNA

Sama seperti alkylating agent

Tidak meningkatkan risiko terjadinya leukemia

Antimitotik
Vincristine
Paclitaxel
Vinorelbine
Docetaxel
Menghambat pembelahan sel-sel kanker Sama seperti alkylating agent
Juga dapat menyebabkan kerusakan saraf
Tidak menyebabkan leukemia
Penghambat Topoisomerase
Doxorubicin
Irinotecan
Mencegah sintesis dan perbaikan DNA melalui penghambatan enzim-enzim, yang disebut topoisomerase Sama seperti alkylating agent
Doxorubicin dapat menyebabkan kerusakan jantung
Derivat Platinum
Cisplatin
Carboplatin
Oxaliplatin
Membentuk ikatan dengan DNA menyebabkan kerusakan pada DNA Sama seperti alkylating agent
Dapat menyebabkan kerusakan saraf dan ginjal, serta hilangnya pendengaran
Terapi hormonal
Tamoxifen Menghalangi kerja estrogen (pada kanker payudara) Dapat menyebabkan kanker endometrial, pembekuan darah, dan hot flash
Penghambat Aromatase
Bicalutamid Menghambat kerja androgen (pada kanker prostate) Dapat menyebabkan disfungsi ereksi (impotensi) dan diare
Anastrozole
Examestane
Letrozole
Menghambat pembentukan estrogen Dapat menyebabkan pengeroposan tulang (osteoporosis) dan gejala menopause
Penghambat sinyal
Imatinib Menghambat sinya untuk pembelahan sel pada leukemia mielositik kronis Dapat menyebabkan kelainan hasil pemeriksaan fungsi hati dan retensi cairan
Gefitinib
Erlotinib
Menghambat reseptor faktor pertumbuhan epidermis  Dapat menyebabkan timbulnya ruam dan diare
Antibodi Monoklonal
Rituximab Menginduksi kematian sel dengan berikatan pada reseptor-reseptor di permukaan sel tumor yang berasal dari limfosit Dapat menyebabkan reaksi alergi
Trastuzumab Menghambat reseptor faktor pertumbuhan pada sel-sel kanker payudara Dapat menyebabkan gagal jantung
Gemtuzumab
Ozogamicin
Mengandung antibodi khusus yang berikatan pada reseptor-reseptor di sel-sel leukemia dan kemudian memberian dosis toksik dari komponen kemoterapi pada sel-sel leukemia Dapat menyebabkan supresi trombosit yang lama, sehingga meningkatkan risiko pendarahan
Modifikasi Respon Biologis
Interferon alfa Tidak ketahui Dapat menyebabkan demam, menggigil, supresi sumsum tulang, kekurangan hormon tiroid, hepatitis
Senyawa Diferensiasi
Tretinoin Menginduksi diferensiasi dan kematian sel-sel leukemia Dapat menyebabkan kesulitan bernafas yang berat
Arsenic trioxide Menginduksi diferensiasi dan kematian sel-sel leukemia Menyebabkan gangguan irama jantung dan timbulnya ruam
Senyawa yang menghambat pembentukan pembuluh darah (antiangiogenik)
Bevacizumab Menghambat faktor pertumbuhan endotel pembuluh darah (Vascular Endothelial Growth Factor-VEGF) Dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, hilangnya protein ke dalam urin, perdarahan, penggumpalan darah, perforasi usus
Serafinib
Sunitinib
Menghambat VEGF Dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan kehilangan protein di dalam urin

REFERENSI

- C, Bruce A. T, Elisabeth C. Chemotherapy. Merck Manual. 2007.

Kinohimitsu Corine de farme

Info Penyakit

Sistem Kekebalan Tubuh
Sistem Kekebalan Tubuh

Deskripsi : Sistem kekebalan tubuh dirancang untuk
Baca selengkapnya »

Kelenjar Hipofisa
Kelenjar Hipofisa

Deskripsi : Kelenjar hipofisa (atau yang disebut
Baca selengkapnya »

Tentang Produk

HYSTOLAN

Tablet 20 mg x 50 biji.

TUSSIGON SYRUP 100 ML

Sirup 100 ml.