nothing
Informasi : Pemberian Susu Formula - medicastore.com
nothing
Medicastore
Pemberian Susu Formula

Pemberian_Susu_Formula.JPG

Sumber : www.telegraph.co.uk

 
DEFINISI

Meskipun para ahli meyakini bahwa ASI (Air Susu Ibu) adalah pilihan nutrisi yang paling baik untuk bayi, tetapi tidak semua ibu dapat menyusui. Keputusan untuk memberikan ASI atau susu formula tergantung dari berbagai hal, antara lain tingkat kenyamanan, gaya hidup, dan kondisi medis tertentu yang dimiliki ibu dan atau bayinya.

Untuk ibu yang tidak bisa atau tidak mau menyusui bayinya, maka dapat diberikan susu formula. Susu formula biasanya terbuat dari susu sapi, tetapi ada juga susu formula yang khusus dibuat untuk anak yang tidak dapat mentoleransi susu sapi.

Susu formula mengandung nutrisi, kalori, dan vitamin yang seimbang. Ada susu formula yang juga mengandung tambahan zat besi, tetapi ada juga yang tidak. Namun, sebagian besar dokter menganjurkan pemakaian susu formula yang mengandung zat besi.

PENYEBAB

Ada beberapa alasan seseorang memilih untuk menggunakan susu formula :

  • Membagi tugas pemberian susu untuk bayi dengan orang lain, misalnya ayah. (hal ini juga bisa dilakukan dengan pemberian ASI melalui botol)
Mother's hand holding bottle, feeding baby.
Sumber : www.similac.com
  • Ibu tidak repot memompa ASI atau harus meninggalkan pekerjaan atau kegiatan lainnya saat jadwal pemberian makan bayi. Dengan susu formula, ibu dapat menitipkan bayinya dengan keluarga atau pengasuhnya, tanpa perlu merasa khawatir bayinya tidak mendapatkan asupan makan yang cukup.
  • Ibu juga tidak memerlukan ruangan khusus di sarana publik untuk menyusui bayinya. Namun, jika ibu hendak pergi keluar dengan bayinya, maka ia perlu membawa peralatan untuk membuat susu.
  • Karena susu formula lebih sulit dicerna dibandingkan ASI (Air Susu Ibu), bayi-bayi yang mendapatkan susu formula biasanya memiliki frekuensi menyusu yang lebih jarang dibandingkan dengan bayi-bayi yang mendapatkan ASI.
  • Ibu yang tidak menyusui tidak perlu merasa khawatir tentang makanan yang dimakan olehnya, karena tidak akan mempengaruhi bayinya.

Namun ada beberapa hal yang perlu diketahui tentang pemberian susu formula pada bayi :

  • Tidak ada satupun antibodi pada ASI (Air Susu Ibu) yang terdapat di dalam susu formula. Dengan demikian, susu formula tidak memberikan kekebalan tambahan pada bayi terhadap infeksi dan penyakit seperti yang didapatkan dari ASI.
  • Susu formula bisa memiliki harga yang cukup mahal.
  • Buang air besar (BAB) bisa menjadi lebih keras dibandingkan BAB pada bayi-bayi yang mendapatkan ASI.
  • Susu formula belum dapat menggantikan kompleksitas kandungan pada ASI.
GEJALA

Cara untuk menyiapkan susu formula :

  • Cucilah tangan dengan baik sebelum menyiapkan susu bayi.
  • Cucilah botol susu setiap kali hendak digunakan dengan menggunakan sabun dan air panas. 
  • Untuk meminimalkan paparan mikroorganisme pada bayi, maka susu formula harus diberikan dalam botol susu yang steril. Botol susu dan dot di botol susu harus disterilkan di dalam mesin atau direndam di dalam air mendidih selama 5 menit. Jauhkan anak dari air mendidih tersebut. Biarkan peralatan tersebut sampai mendingin dan dapat disentuh.
Wash and rinse bottles before use; sterilise bottles and teats until baby is 6 months old; keep children away from boiling water.
Sumber : www.raisingchildren.net.au
  • Gunakan air yang bersih untuk membuat susu bayi. Jika merasa kurang yakin dengan air yang digunakan, maka air dapat dimasak terlebih dahulu sampai mendidih selama 5 menit.
  • Campur susu bubuk formula bayi dengan air dalam jumlah yang sesuai. Susu formula harus digunakan secara hati-hati mengikuti petunjuk yang ada pada kemasan.
Boil water for five minutes and leave to cool; fill a sterile bottle with the correct amount of cooled water; add the correct amount of formula.
Sumber : www.raisingchildren.net.au
  • Kocok botol susu bayi hingga susu bubuk bercampur dengan air.
  • Sebelum diberikan, susu formula harus dihangatkan terlebih dahulu hingga mencapai suhu tubuh. Untuk itu botol susu yang telah berisi susu formula dapat diletakkan di dalam air hangat. Pemakaian oven microvawe tidak dianjurkan untuk memanaskan susu atau makanan bayi, karena bisa membuatnya menjadi terlalu panas dan membahayakan bayi.
  • Bayi bisa mengalami luka bakar serius jika susu yang diberikan terlalu panas. Oleh karena itu, sebelum botol susu diberikan, periksalah terlebih dahulu suhu cairan di dalamnya dengan meneteskan susu ke atas pergelangan tangan. Jika susu terasa menyengat di kulit, maka suhunya masih terlalu panas. Susu formula yang baik harus tidak terlalu panas atau dingin saat disentuh.
Tap the bottle to disperse powder and shake vigorously; warm the bottle in water and check the temperature; keep formula in the fridge if not using immediately.
Sumber : www.raisingchildren.net.au
  • Sesudah siap, susu formula dapat langsung diberikan pada bayi. Jika susu yang telah siap dibiarkan pada suhu ruangan selama lebih dari 1 jam, maka susu tersebut harus dibuang. Selain itu, jika bayi tidak menghabiskan semua susu di dalam botol, maka susu sisanya harus dibuang, jangan disimpan untuk diberikan kemudian. Susu formula yang telah siap harus segera dikonsumsi oleh bayi atau dapat disimpan di lemari es selama 1 jam.
  • Saat hendak bepergian, simpan botol susu yang berisi air yang telah dididihkan di dalam tas yang dapat menjaga air tetap panas dan disertai dengan pendingin (cool pack). Tempatkan susu bubuk formula dalam jumlah yang telah diukur secara terpisah. Campur susu bubuk dengan air saat dibutuhkan

Ukuran dari lubang dot pada botol susu sangat penting. Umumnya, susu formula harus menetes keluar secara perlahan saat botol susu dibalikkan. Namun, bayi-bayi yang lebih besar bisa mentoleransi lubang dot yang lebih besar karena membutuhkan jumlah cairan yang lebih banyak

Orang tua sebaiknya tidak memaksa bayi baru lahir untuk menghabiskan susu di dalam botol, tetapi bolehkan mereka minum sebanyak yang mereka inginkan setiap kali mereka merasa lapar. Dengan semakin besarnya bayi, maka bayi akan minum dalam jumlah yang lebih banyak.

Posisi yang tepat untuk bayi yang minum dari botol susu adalah setengah duduk atau duduk tegak. Bayi tidak boleh minum dalam posisi berbaring terlentang karena susu bisa masuk ke dalam saluran nafas.

Bayi yang lebih besar yang sudah mampu untuk memegang botolnya sendiri jangan diperbolehkan untuk tidur sambil terus memegang botol susunya, karena paparan terhadap susu atau jus yang lama bisa merusak gigi merek dan menyebabkan timbulnya lubang pada gigi.

REFERENSI

- D, Joseph. D, Karin Y. Breastfeeding vs Formula Feeding. Kids Health. 2012.

- L, Ruth A. Feeding of Newborns and Infants. Merck Manual Handbook. 2006.

Nutracare

Obat Terkait
 
Dokter Terkait
- DOKTER SPESIALIS ANAK
 
Artikel Terkait
 
Penyakit Terkait
 

Info Penyakit

Kanker Pankreas
Kanker Pankreas

Deskripsi : Kanker pankreas adalah suatu pertumbuhan
Baca selengkapnya »

Masalah Janin dan Bayi Baru Lahir
Masalah Janin dan Bayi Baru Lahir

Deskripsi : Jika persalinan tidak berlangsung dengan
Baca selengkapnya »

Tentang Produk

ARTRODAR CAPSULE

Box @ 30 capsul

ALLURIC TABLET 100 MG

Alluric tablet 100 mg x 5 x 10's

Korespondensi - Copyright - Disclaimer - Profil Medicastore - Cari Info Penyakit - Cari Info Obat - Cari Dokter
Informasi yang tersedia di medicastore.com dikumpulkan dari berbagai sumber dan tidak dimaksudkan sebagai pengganti nasihat, saran, konsultasi
ataupun kunjungan kepada dokter anda. Bila anda memiliki masalah kesehatan, hubungilah dokter anda.
All rights reserved | © 2016 - www.medicastore.com