nothing
Gangguan tidur; Insomnia kesulitan tidur;informasi penyebab
nothing
Medicastore
Insomnia

Insomnia.jpg

Sumber : www.google.com

 
DEFINISI

Insomnia adalah gejala kelainan dalam tidur berupa kesulitan berulang untuk tidur atau mempertahankan tidur walaupun ada kesempatan untuk itu. Gejala tersebut biasanya diikuti gangguan fungsional saat bangun.

Insomnia sering disebabkan oleh adanya suatu penyakit atau akibat adanya permasalahan psikologis. Dalam hal ini, bantuan medis atau psikologis akan diperlukan. Salah satu terapi psikologis yang efektif menangani insomnia adalah terapi kognitif. Dalam terapi tersebut, seorang pasien diajari untuk memperbaiki kebiasaan tidur dan menghilangkan asumsi yang kontra-produktif mengenai tidur.

 

 

PENYEBAB

Insomnia bukan suatu penyakit, tetapi merupakan suatu gejala yang memiliki berbagai penyebab, seperti kelainan emosional,kelainan fisik dan pemakaian obat-obatan.

Sulit tidur sering terjadi, baik pada usia muda maupun usia lanjut dikarenakan :

- Waktu tidur cenderung berkurang.

Dengan bertambahnya usia, waktu tidur cenderung berkurang, Stadium tidur juga berubah, dimana stadium 4 menjadi lebih pendek dan pada akhirnya menghilang, dan pada semua stadium lebih banyak terjaga. Perubahan ini, walaupun normal, sering membuat orang tua berfikir bahwa mereka tidak cukup tidur.

- Terbangun pada dini hari

terbangun pada dini hari lebih sering ditemukan pada usia lanjut. Beberapa orang tertidur secara normal tetapi terbangun beberapa jam kemudian dan sulit untuk tertidur kembali.

gejala insomnia

Gambar penderita insomnia

Sumber : www.ausfp.com


- Gangguan emosional (cemas,gelisah serta depresi)

Kadang mereka tidur dalam keadaan gelisah dan merasa belum puas tidur. Terbangun pada dini hari, pada usia berapapun.

- Pola tidur terganggu

Orang yang pola tidurnya terganggu dapat mengalami irama tidur yang terbalik, mereka tertidur bukan pada waktunya tidur dan bangun pada saatnya tidur.

- Jet lag (terutama jika bepergian dari timur ke barat).
- Bekerja pada malam hari.
- Sering berubah-ubah jam kerja.
- Penggunaan alkohol yang berlebihan.
- Efek samping obat (kadang-kadang).
- Kerusakan pada otak (karena ensefalitis, stroke, penyakit Alzheimer).

GEJALA
  1. Sulit tidur dimalam hari
  2. Terbangun awal saat malam hari
  3. Merasa kuarng cukup saat bangun tidur
  4. Merasa mengantuk/lelah saat siang hari
  5. Gelisah, depresi, cemas
  6. Sulit untuk konsentrasi dan fokus pada pekerjaan ataupun memory
  7. Sering melakukan kesalahan sampai dapat mengakibatkan terjadinya kecelakaan
  8. Sakit kepala berat
  9. Aadanya gangguan atau stres pada perut dan pencernaan
  10. Khawatir yang terus menerus 

Komplikasi insomnia

Gambar gejala/komplikasi akibat insomnia

Sumber : http://upload.wikimedia.org

DIAGNOSA

Untuk mendiagnosis insomnia, dilakukan penilaian terhadap:

- Pola tidur penderita

Saat sedang tidur dimonitor gelombang otak, pola pernafasan, detak jantung, gerakan mata, serta gerakan tubuh.

- Riwayat atau sedang memakai obat-obatan, alkohol, atau obat terlarang

- Tingkatan stres psikis

- Riwayat medis

- Aktivitas fisik sehari-hari

- Laboratorium

analisa gas darah  untuk menilai adanya tanda-tanda hipoksia (kurangnya asupan oksigen pada sel ) dan fungsi tiroid apabila dicurigai adanya masalah tiroid.

PENGOBATAN

1. TERAPI NON-FARMAKOLOGI INSOMNIA

Penanganan terapi non farmakologi terdiri dari cognitive and behavioral therapy meliputi: sleep hygine, sleep restriction atau pembatasan tidur, relaxation therapy atau terapi relaksasi dan stimulus control therapy.

A. Sleep Hygine

B. Sleep Restriction

C. Relaxation Therapy

D. Stimulus Control Therapy

 

2. TERAPI FARMAKOLOGI INSOMNIA

 


Prinsip dasar terapi pengobatan insomnia yaitu, Jangan menggunakan obat hipnotik sebagai satu-satunya terapi, pengobatan harus dikombinasikan dengan terapi non farmakologi, pemberian obat golongan hipnotik dimulai dengan dosis yang rendah, selanjutnya dinaikan perlahan – lahan sesuai kebutuhan, khususnya pada orang tua,

Terapi pengobatan insomnia diklasifikasikan menjadi tiga yaitu : Benzodiazepin, Nonbenzodiazepin - hipnotik, dan obat –obat yang lain yg dapat memberikan efek tertidur.

Obat-obatan untuk insomnia antara lain:

  1. Zolpidem
  2. Eszopiclone
  3. Zaleplon
  4. Ramelteon
  5. Temazepam
  6. Triazolam

Banyak penderita insomnia tergantung pada obat tidur dan zat penenang lainnya untuk bisa beristirahat. Semua obat yang mempunyai efek mengantuk (sedatif) memiliki potensi untuk menyebabkan ketergantungan psikologis berupa anggapan bahwa mereka tidak dapat tidur tanpa obat tersebut.

PENCEGAHAN
  • Hindari makan dan minum terlalu banyak menjelang tidur. Makanan yang terlalu banyak akan menyebabkan perut menjadi tidak nyaman, sementara minum yang terlalu banyak akan menyebabkan anda sering ke belakang untuk buang air kecil.
  • Tidurlah dalam lingkungan yang nyaman. Saat tidur, matikan lampu, matikan hal-hal yang menimbulan suara, pastikan anda nyaman dengan suhu ruangan tidur anda. Jauhkan jam meja dari pandangan anda karena benda itu dapat membuat anda cemas karena belum dapat terlelap sementara jarum jam kian larut.

  •  Gunakanlah tempat tidur anda khusus untuk tidur. Hal ini akan membantu tubuh anda menyesuaikan diri dengan lingkungan tempat tidur. Saat anda berbaring di tempat tidur, maka akan timbul rangsangan untuk tidur.

  • Tidur dan bangunlah dalam periode waktu yang teratur setiap hari. Waktu tidur yang kacau akan mengacaukan waktu tidur anda selanjutnya.

  • Makanlah makanan ringan yang mengandung sedikit karbohidrat menjelang tidur, bila tersedia, tambahkan dengan segelas susu hangat.
  • Kurangi mengkonsumsi minuman yang bersifat stimulan atau yang membuat anda terjaga seperti teh, kopi, alkohol dan rokok. Minuman ini akan menyebabkan anda terjaga yang tentu saja tidak anda perlukan bila anda ingin tidur.

Pencegahan insomnia dengan berhenti merokok

Gambar stop merokok

Sumber : angginurindahanum.blogspot

  • Mandilah dengan air hangat 30 menit atau 1 jam sebelum tidur. Mandi air hangat akan menyebabkan efek sedasi atau merangsang tidur. Selain itu, mandi air hangat juga mengurangi ketengangan tubuh.

  • Berolah raga yang teratur dapat membantu orang yang mengalami masalah dengan tidur. Olah raga sebaiknya dilakukan pada pagi hari dan bukan beberapa menit menjelang tidur. Dengan berolah raga, kesehatan anda menjadi lebih optimal sehingga tubuh dapat melawan stress yang muncul dengan lebih baik.

  • Lakukan aktivitas relaksasi secara rutin. Mendengarkan musik, melatih pernafasan, meditasi dan lain lain akan membantu memperlambat proses yang terjadi dalam tubuh sehingga tubuh anda menjadi lebih santai. Keadaan ini akan mempemudah anda untuk tidur.

  • Hentikan menonton TV atau membaca buku, setidaknya 1 jam sebelum tidur.


REFERENSI

- Bambang J, Rejeki A, Gangguan tidur pada usia lanjut, Buku ajar Geriatri,2014

- Mayo-clinic, Insomnia, 2014

- http://doktersehat.com/pencegahan-insomnia

Nutracare

Info Penyakit

Ketergantungan  Penyalahgunaan Amfetamin
Ketergantungan Penyalahgunaan Amfetamin

Deskripsi : Obat-obat yang termasuk ke dalam
Baca selengkapnya »

Listeriosis
Listeriosis

Deskripsi : Listeriosis merupakan suatu
Baca selengkapnya »

Tentang Produk

PONCOSOLVON SYRUP

Sirup 4 mg/ 5 ml x 60 ml.

DIABETASOL VITA DIGEST VANILLA 185 G

Bubuk Vanilla 185 gram

Korespondensi - Copyright - Disclaimer - Profil Medicastore - Cari Info Penyakit - Cari Info Obat - Cari Dokter
Informasi yang tersedia di medicastore.com dikumpulkan dari berbagai sumber dan tidak dimaksudkan sebagai pengganti nasihat, saran, konsultasi
ataupun kunjungan kepada dokter anda. Bila anda memiliki masalah kesehatan, hubungilah dokter anda.
All rights reserved | © 2016 - www.medicastore.com