nothing
Mastositosis - medicastore.com
nothing
Medicastore
Mastositosis

Mastositosis.jpg

Sumber : http://drugline.org

 
DEFINISI

Mastositosis (Penyakit Sel Mast) adalah suatu kelainan yang ditandai dengan peningkatan jumlah sel mast di dalam tubuh.

Sel mast adalah jenis sel darah yang ditemukan hampir di semua organ tubuh. Sel mast merupakan bagian dari sistem kekebalan yang membantu tubuh dalam melawan infeksi. Sel mast menghasilkan dan melepaskan beberapa jenis zat, diantaranya adalah histamin. Dalam keadaan normal, histamin berfungsi sebagai alarm yang memberitahu sistem kekebalan bahwa suatu infeksi tengah menyerang bagian tubuh tertentu. Tubuh dapat memberikan reaksi terhadap gigitan serangga atau sengatan lebah dengan pelepasan histamin sehingga menyebabkan terjadinya pembengkakan, gatal-gatal dan kemerahan.

PENYEBAB

Mastositosis merupakan suatu kelainan yang jarang terjadi. Mastositosis berbeda dengan reaksi alergi pada umumnya karena mastositosis bersifat kronis. Mastositosis terjadi karena ada peningkatan jumlah sel mast yang terakumulasi pada jaringan-jaringan tubuh untuk waktu yang lama. Dengan adanya peningkatan jumlah sel mast, maka kadar histamin juga meningkat.

Penyebab terjadinya mastositosis belum diketahui. Tetapi ada beberapa hal yang bisa memicu pelepasan histamin oleh sel mast dan menyebabkan timbulnya gejala-gejala dari mastositosis. Faktor pemicu tersebut bisa berupa dingin atau panas, obat-obatan tertentu, stres emosional dan gigitan serangga.

GEJALA

Mastositosis bisa menyerang usia berapa saja; namun pada dewasa biasanya lebih berat sedangkan pada anak-anak biasanya ringan. Terdapat dua jenis mastositosis yaitu :

- Mastositosis kutaneus. Sel mast bisa terakumulasi sebagai sebuah massa pada kulit. Bentuk ini biasanya terjadi pada anak-anak, biasanya sebelum usia 6 bulan, dimana muncul bintik-bintik atau benjolan-benjolan kecil berwarna coklat kemerahan pada kulit.

- Mastositosis sistemik. Bentuk ini biasanya terjadi pada orang dewasa. Sel mast terakumulasi pada kulit, lambung, usus, hati, limpa, kelenjar getah bening, dan sumsum tulang. Bisa terjadi gangguan fungsi organ, misalnya pada sumsum tulang akan terjadi gangguan dalam pembentukan sel-sel darah, seperti leukemia. Mastositosis sistemik bisa menimbulkan keadaan-keadaan yang dapat mengancam nyawa.

Gejala mastositosis bervariasi, tergantung kepada lokasi penimbunan sel mast. Di kulit bisa timbul ruam kemerahan yang terasa gatal. Di lambung atau usus, bisa terjadi ulkus peptikum. Dihati dan limpa bisa terjadi pembesaran perut. Pada mastositosis sitemik, bisa timbul reaksi menyeluruh yang berat, seperti penurunan tekanan darah mendadak (syok) dan pingsan; bisa disertai gangguan nafas. Reaksi anafilaksis juga dapat terjadi.

Gejala lain yang mungkin timbul: flushing, nyeri dada, sesak nafas, merasa sangat kepanasan, kelelahan, sakit kepala, kesemutan, depresi, dan gangguan memori.

DIAGNOSA

Diagnosis ditegakkan berdasarkan hasil pemeriksaan:

  • Biopsi kulit untuk melihat adanya sel-sel mast
  • Biopsi sumsum tulang (untuk mengetahui adanya kelainan darah yang mungkin terjadi)
  • Pemeriksaan darah atau air kemih
  • PENGOBATAN

    Mastositosis kutaneus biasanya menghilang dengan sendirinya. Rasa gatal dapat diatasi dengan pemberian antihistamin. Pada anak-anak biasanya tidak memerlukan terapi lainnya. Namun, mastositosis sistemik tidak dapat disembuhkan, tetapi gejala-gejala yang ada dapat diatasi dengan pemberian:

    • Antihistamin, untuk melawan zat kimia yang dilepaskan oleh sel mast.
    • Sinar ultraviolet (PUVA) untuk luka kulit
    • Kemoterapi diberikan jika mastositosis bersifat ganas atau berhubungan dengan kelainan darah.
    • Pada mastositosis sistemik yang berat, dapat diberikan interferon-alfa secara rutin untuk mengurangi gangguan pada sumsum tulang
    • Jika banyak sel mast yang terakumulasi pada limpa, maka dapat dilakukan pengangkatan limpa

     

    Contoh obat anti histamin adalah Chlorpheniramine, DiphenhydramineLoratadine, Fexofenadine dan Cetirizine. Obat anti histamine bisa menimbulkan efek samping seperti : mulut kering, mengantuk, pusing, mual, muntah, gelisah atau rewel (pada sebagian anak-anak), gangguan berkemih, pandangan kabur, serta kebingunan.

    Obat anti histamine bisa berinteraksi dengan obat lain yang sedang digunakan. Bila mempunyai masalah pembesaran prostat, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, masalah tiroid, penyakit hati atau ginjal, glaukoma atau sedang hamil/menyusui sebaiknya konsultasikan dulu ke dokter sebelum menggunakan obat.

    REFERENSI

    - Peter J Delves. Mastocytosis. Merck Manual. 2008.

    Nutracare

    Obat Terkait
     
    Dokter Terkait
    - DOKTER SPESIALIS PENYAKIT DALAM ALERGI & IMUNOLOGI
    - DR ANAK SUBSPESIALIS ALERGI/IMUNOLOGI
     
    Artikel Terkait
     
    Penyakit Terkait
     

    Info Penyakit

    Limfangiektasia Intestinal
    Limfangiektasia Intestinal

    Deskripsi : Limfangiektasia intestinal, atau disebut juga
    Baca selengkapnya »

    Kuku Jari Kaki yang Tumbuh ke Dalam
    Kuku Jari Kaki yang Tumbuh ke Dalam

    Deskripsi : Kuku jari kaki yang
    Baca selengkapnya »

    Tentang Produk

    DERMOVATE CREAM 10 G

    Krim 0,05 % x 10 gram.

    ZOMETA INFUSION 4 MG / 5 ML

    Zometa infus 4 mg/5 mL x 1's.

    Korespondensi - Copyright - Disclaimer - Profil Medicastore - Cari Info Penyakit - Cari Info Obat - Cari Dokter
    Informasi yang tersedia di medicastore.com dikumpulkan dari berbagai sumber dan tidak dimaksudkan sebagai pengganti nasihat, saran, konsultasi
    ataupun kunjungan kepada dokter anda. Bila anda memiliki masalah kesehatan, hubungilah dokter anda.
    All rights reserved | © 2016 - www.medicastore.com