Demam Tifoid
Penyakit
30-03-2022

Demam Tifoid

Demam tifoid atau secara awam lebih dikenal dengan tipes, adalah penyakit infeksi akut yang biasanya terdapat pada saluran pencernaan (usus halus) dengan gejala demam satu minggu atau lebih disertai gangguan pada saluran pencernaan dan dengan atau tanpa gangguan kesadaran. Demam tifoid disebut juga dengan Typus abdominalis atau typoid fever.

Penyebab Demam Tifoid

Demam tifoid disebabkan oleh infeksi bakteri Salmonella typhi.

Gejala Demam Tifoid

Biasanya gejala tifoid (tipes/tifus) mulai timbul secara bertahap dalam waktu 8-14 hari setelah terinfeksi. Gejala tifoid (tipes/tifus) bisa berupa demam, sakit kepala, nyeri sendi, sakit tenggorokan, sembelit, penurunan nafsu makan dan nyeri perut. Kadang penderita merasakan nyeri ketika berkemih dan terjadi batuk serta perdarahan dari hidung.

Demam seringkali disertai oleh denyut jantung yang lambat dan kelelahan yang luar biasa. Pada kasus yang berat bisa terjadi delirium, stupor atau koma. Pada sekitar 10% penderita timbul sekelompok bintik-bintik kecil berwarna merah muda di dada dan perut pada minggu kedua dan berlangsung selama 2-5 hari.

Komplikasi Demam Tifoid

Sebagian besar penderita mengalami penyembuhan sempurna, tetapi bisa terjadi komplikasi, terutama pada penderita yang tidak diobati atau bila pengobatan tifoidnya terlambat. Komplikasi yang mungkin terjadi:

  • Perdarahan atau perforasi usus
  • Infeksi paru (pneumonia), kandung kemih, atau hati
  • Infeksi darah (bakteremia) kadang menyebabkan terjadinya infeksi tulang (osteomielitis), infeksi katup jantung (endokarditis), infeksi selaput otak (meningitis), infeksi ginjal (glomerulitis) atau infeksi saluran kemih-kelamin

Diagnosis Demam Tifoid

Diagnosis tifoid (tipes/tifus) didasarkan dari gejala-gejala dan hasil pemeriksaan fisik. Untuk memastikan diagnosis tifoid (tipes/tifus), bisa dilakukan pemeriksaan darah.

Pada pemeriksaan, gambaran diagnosis kunci adalah:

  • Demam lebih dari tujuh hari
  • Terlihat jelas sakit dan kondisi serius tanpa sebab yang jelas
  • Nyeri perut, kembung, mual, muntah, diare, konstipasi
  • Delirium
  • Hepatosplenomegali (pembesaran hati dan limpa)
  • Pada demam tifoid (tipes/tifus) berat dapat dijumpai penurunan kesadaran, kejang, dan ikterus
  • Dapat timbul dengan tanda yang tidak tipikal terutama pada bayi muda sebagai penyakit demam akut dengan disertai syok dan hipotermi.

Pengobatan Demam Tifoid

Dengan pemberian antibiotik, demam tifoid (tipes/tifus) akan cepat menghilang, biasanya hanya sekitar 3-5 hari, dibandingkan dengan tanpa antibiotika. Selain itu, dengan pemberian antibiotik risiko terjadinya kematian juga turun sampai kurang dari 1%. Pemulihan sempurna bisa terjadi dalam waktu beberapa minggu atau bulan.

  • Obati dengan kloramfenikol (50-100 mg/kgBB/hari dibagi dalam 4 dosis per oral atau intravena) selama 10-14 hari.
  • Jika tidak dapat diberikan kloramfenikol, dipakai amoksisilin 100 mg/kgBB/hari peroral atau ampisilin intravena selama 10 hari, atau kotrimoksazol 48 mg/kgBB/hari (dibagi 2 dosis) peroral selama 10 hari.
  • Bila klinis tidak ada perbaikan digunakan generasi ketiga sefalosporin seperti seftriakson (80 mg/kg IM atau IV, sekali sehari, selama 5-7 hari) atau sefiksim oral (20 mg/kgBB/hari dibagi 2 dosis selama 10 hari
  • Pengobatan tifoid (tipes/tifus) tambahan hanya untuk mengobati gejala - gejala tifoid (tipes/tifus) seperti demam dapat diberikan parasetamol, domperidone dapat diberikan jika ada mual/muntah

Pencegahan Demam Tifoid

Vaksin tifoid dapat membantu mencegah terjadinya demam tifoid (tipes/tifus). Vaksinasi direkomendasikan untuk diberikan pada orang-orang yang hendak melancong ke daerah di mana banyak terjadi demam tifoid (tipes/tifus), orang-orang yang tinggal bersama dengan karier (pembawa bakteri), dan orang-orang yang memiliki risiko tinggi untuk terkena infeksi bakteri (misalnya petugas laboratorium).

vaksin demam tifoid

Setelah vaksinasi, biasanya seseorang akan memiliki perlindungan minimal selama 2-5 tahun. Namun, infeksi masih bisa terjadi jika banyak bakteri tertelan masuk ke dalam saluran cerna.

Para pelancong sebaiknya menghindari makan sayuran mentah dan makanan lainnya yang disajikan atau disimpan di dalam suhu ruangan. Sebaiknya mereka memilih makanan yang masih panas atau makanan yang dibekukan, minuman kaleng dan buah berkulit yang bisa dikupas.

 

 

 

 

Referensi:

  • doktermeta.blog.inharmonyclinic.com/imunisasi-anak/vaksin-tifoid_-vaksin-tipes/imunisasi-typhhoid-tifus/
  • L, Matthew E. Salmonella Infections. Merck Manual Home Health Handbook. 2008.
  • Mayo-Clinik,Typhoid,2012
  • www.jevuska.com/2008/05/10/demam-tifoid-typhoid-fever/
  • www.ichrc.org/63-demam-tifoid